Saturday, February 16, 2013

Pelayan Toko


Masa-masa lulus SMU adalah yang paling menjengkelkan, tidak diterima di perguruan tinggi negeri, kuliah di swasta mahal, mau kerja sulit sekali, teman-teman pada hilang, ada yang kuliah, kerja bahkan kawin.
Beruntung sekali hanya 3 bulan aku menganggur, aku disuruh untuk menjaga toko milik Tante Ima, di bilangan Pasar Johar, Semarang.
Karena toko milik Tante Ima menjual sembako, maka pembelinya pun kebanyakan ibu-ibu ataupun perempuan.
Saya yang bertugas untuk mengambilkan barang-barang seperti beras, gula ya hanya bersikap cuek saja terhadap banyaknya pembeli itu.
Sebut Bu Lina pemilik toko di sebelah tokonya Tanteku, sering datang sore hari setiap toko akan ditutup. Dia biasanya saling omong-omong, bersenda gurau dengan Tanteku, dan apabila telah begini tentu lama sekali selesainya.

Dan seperti biasanya, aku pulang duluan ke rumah karena Tanteku biasanya dijemput oleh suaminya atau anaknya.
Tapi suatu saat, ketika mau pulang aku teringat bahwa harus mengantarkan Indomie ke pelanggan, aku cepat-cepat balik ke toko. Dan memang toko sudah sepi, pintu pun hanya ditutup tanpa dikunci.
Aku pun langsung masuk menuju tempat penyimpanan Indomie. Ternyata aku menyaksikan peristiwa yang tidak kuduga sama sekali, kulihat Tanteku dengan posisi tetelentang di antara tumpukan karung beras sedang dioral kemaluannya oleh Bu Lina.
Tanteku sangat menikmati dengan rintihannya yang ditahan-tahan dan tangannya memegang kepala Bu Lina untuk dirapatkan ke selangkangannya.
Karena terkejut atas kedatanganku, maka keduanya pun berhenti dengan memperlihatkan wajah sedikit malu-malu. Tapi tidak sampai lima detik, mereka pun tersenyum dengan penuh arti.
“Kamu belum pulang to Her, kebetulan lho kita bisa rame-rame, ya kan Bu Lina.....?” ucap Tanteku sambil menarik tangan Bu Lina ke arah kedua dadanya yang terbuka.
“Ayo sini Her....., jangan malu...., ughh..., ahh.....!” desah Tanteku lagi, kali ini tangannya melambai ke arahku.
Dan aku pun sempat bingung tidak tahu harus berbuat apa, tapi karena kedua wanita dalam keadaan tanpa pakaian seperti itu memanggilku, nafsu kelelakianku bangkit walaupun aku belum pernah merasakan sebelumnya.
Perlahan aku mendekati keduanya sambil melihat mereka berdua. Seperti seorang raja aku pun disambut, mereka yang tadinya telentang dan menindih kini mereka bangkit dan duduk sambil menata rambutnya masing-masing.
Hanya lima langkah aku pun sampai di hadapanya, dan dengan lihai mereka berdua langsung meremas selangkanganku.
“He....r, ini pernah masuk ke sarangnya belum.....?” tanya Tanteku manja.
“Be...., belum Tante....!” jawabku polos sambil menahan rasa geli yang begitu nikmat.
“Wah....., hebat dong belum pernah. Pertama kali langsung dapat dua lubang.....!” canda Bu Lina, sementara tangannya menarik lepas celanaku hingga aku benar-benar telanjang di hadapan mereka.
Dan sesaat kemudian aku merasakan kehangatan pada batang kontolku. Terdengar srup....., srup..... ahh......
Tanteku dan Bu Lina seakan ingin berebut untuk menikmati batang kontolku yang berukuran normal-normal saja.
“Ayo Bu....., hisap yang lebih kenceng biar keluar isinya......!”
“Iya Bu....., ini kontol kok enak banget sih.....?”
“Cupp....., crupp.....!” kata mereka berdua saling menyahut.
Aku hanya pasrah menikmati perlakuannya dan sesekali kuusap pipi-pipi kedua Tante-Tante itu dengan nafsu juga.
Tidak sampai 10 menit, aku merasakan sesuatu kenikmatan luar biasa yang biasanya terjadi dalam mimipi, badanku menegang, mataku terpejam untuk merasakan sesuatu yang keluar dari kontolku.
Tumpahan maniku memuncrat mengenai wajah Bu Lina dan Tanteku, dan dengan serta merta Tanteku mengalihkan lumatan dari punyaku ke wajah Bu Lina. Dengan buas sekali mereka saling berciuman bibir, berebutan untuk menelan air kenikmatan punyaku. Aku pun berjongkok dan membuka paha Tanteku, Tanteku hanya menurut.
“Mau apa kau..... Sayang......?” desah Tanteku.
Aku hanya diam saja dan mengarahkan wajahku ke arah selangkangannya yang berbau anyir dan tampak mengkilap karena sudah basah. Aku mencoba untuk melakukan seperti di film-film.
Kumasukkan lidahku ke dalam rongga-rongga memeknya serta menyedot-nyedot itilnya yang kaku itu. Kurasakan ketika aku menyedot benda kecil Tanteku, Tanteku selalu menggelinjang dan mengangkat pantatnya, sehingga kadang hidungku ikut mencium benda kecil itu.
“Her....., kamu kok pinter banget sih...., terus...., terus.... uggh...... ughh..... aaahh...., eehh...., aahh......!” ceracau Tanteku.
“Terus Her...., terus.....! Beri Tantemu surga kenikmatan...., ayo Her.....!” ucap Bu Lina yang memilin dan mengemut pentil tetek Tante Ima.
“Terus Bu.....! Her......, aku mau muncrat....! Ayo Her....., sedot yang keras lagi......!” pinta Tante Ima.
Aku pun semakin liar memainkan memeknya, dan dengan teriakan Tante Ima,
“Aghh.., ughh..!”
Lidahku merasakan ada cairan kental keluar dari memek Tante Ima. Aku cepat-cepat menangkapnya dan sedikit ragu untuk menelannya.
“Her....., sudah Her....., Tante sudah puas nih..! Kamu gantian dengan Bu Lina ya......!” ucapnya sambil tangannya mengusap cairannya yang keluar dari lubang memeknya.
Aku pun tidak sadar bahwa batang kontolku sudah bangun lagi, tegak dengan sempurna walaupun sedikit terasa ngilu.
“Bentar Her....., kamu disini dulu ya.....!” pinta Bu Lina sambil keluar ke tempat tumpukan koran dan mengambil beberapa lembar.
Kemudian Bu Lina masuk ke gudang lagi dengan menggelar koran yang dibawanya. Setelah kira-kira cukup, Bu Lina menelentangkan tubuhnya dan memanggilku.
“Ayo sekarang giliran saya dong Her.....!” katanya sambil tangannya meremas teteknya sendiri.
Aku pun langsung mengangkanginya dan kedua tangan pun mengganti tangannya untuk meremas tetek-teteknya yang masih kenyal. Lembut, halus, enak rasanya memegang tetek orang dewasa.
“Her....., masukin dong tuh kontol kamu ke lubang memek Lina..., ayo dong Her.....!” bisiknya lembut.
Aku pun berusaha untuk mengarahkan masuk ke lubangnya, tapi dasar memang masih amatir, terasa terpeleset terus.
“Ayo.... Lina bantu..... biar nggak salah sasaran.....!” ucapnya.
Dan tangannya pun memegang batang kontolku dengan lembut dan memberikan kocokan sebentar, dan akhirnya dibimbing masuk ke lubang memeknya.
Ini pertama kali kurasakan kontolku masuk ke sarangnya. Terasa hangat, lembab, nikmat dan seperti ditarik-tarik dari dalam memek Bu Lina. Secara naluri aku pun mulai menggerakkan pantatku maju mundur secara pelan dan berirama.
“Terus Her....., masukkin lagi yang lebih dalam...., ayoo...., ughh.....!” desah Bu Lina.
Tangan Bu Lina pun telah memegang pantatku dan menekan-nekan supaya doronganku lebih keras, sedangkan kakinya telah melingkar di pinggangku.
Kira-kira hanya 10 menit berlalu, Bu Lina menjerit sambil menggaruk punggungku dengan keras...
“Ooohh....., aku.... ngejrot......, Herr.....! Yeess...., uuhh.....!”
Kemudian tubuhnya lunglai dan melepaskan kakinya yang melingkar di pinggangku. Aku pun bangkit meninggalkan Bu Lina yang telentang dan tampak dari lubang memeknya sangat banyak cairan yang keluar. Kuhampiri Tanteku yang mulai menutup pintu-pintu tokonya. Aku pun turut membantunya untuk mengemasi barang-barang.
Setelah beberapa menit menunggu jemputan, terdengar telpon berdering. Setelah kuangkat ternyata mobil yang dipakai menjemput dipakai suaminya untuk ngantar tetangga pindahan. Kemudian aku pun menawarkan untuk mengantarkan ke rumah Tanteku dengan Impresa 95 kesayanganku.
Di dalam perjalanan, Tante banyak bercerita bahwa hubungan lesbinya dengan Bu Lina sudah 3 tahun, karena Omku suka pulang malam (mabuk-mabukan, judi, nomor buntut, dan sebagainya) sehingga tidak puas bila dicumbu oleh Omku. Sedangkan Bu Lina memang janda karena suaminya minggat dengan wanita lain.
Sampai di rumah Tante Ima, suasananya memang sepi karena anaknya kuliah dan Omku sedang mengantar tetangga pindah rumah. Setelah aku angkat-angkat barang ke dalam rumah, aku pun lalu pamitan mau pulang kepada Tanteku. Aku terkejut, ternyata Tanteku bukannya memperbolehkan aku pulang, tetapi malah menarik tanganku menuju kamar Tanteku.
“Her....., Tante tolong dipuasin lagi ya Yang......!” pintanya sambil memelukku dan menempelkan kedua teteknya ke tubuhku.
Aku pun mencium bibirnya yang terbuka dan mengulumnya dengan nafsu, demikian pula Tante Ima. Kemudian dengan dorongan, jatuhlah tubuh kami berdua di kasurnya, dan dengan bersemangat kami saling meraba, menindih, merintih. Hingga akhirnya aku melepaskan maniku ke dalam memek Tanteku.
Aku pun pamitan pulang dengan mencium bibirnya dan meremas teteknya dengan lembut. Kemudian dari laci lemari diambilnya uang seratus ribuan, dan diberikan kepadaku.
“Untuk rahasia kita.....!” katanya.
Sampai saat ini lebih dari 2 tahun aku bekerja di toko Tanteku, dan hubungan badanku dengan Tante Ima dan Bu Lina masih berlangsung. Dan yang menyenangkan adalah Tanti, anak Bu Lina mau kupacari, dan aku ingin menjadikannya sebagai istri.-